Connect with us

Diego Maradona

Dunia bola sepak sedih kematian Maradona

Published

on

LONDON: Legenda Brazil, Pele mengetuai bintang global memberikan penghormatan buat Diego Maradona, yang meninggal dunia malam tadi sambil berkata satu hari nanti mereka akan “bermain bola sepak bersama di atas sana.”


Terkenal apabila membantu Argentina mencipta kejayaan pada Piala Dunia 1986, Maradona paling disayangi di peringkat kelab bersama Boca Juniors di negara kelahirannya dan Napoli di Itali, tempat dia menang dua gelaran Serie A.

Maradona dikenali dengan kemahiran hebat bersama bola, namun dia juga terkenal dengan kerenah di dalam dan luar padang.





Dia bergelut dengan ketagihan, terutama kokain dan masalah berat badan, berbeza dengan imej juara tiga Piala Dunia, Pele.

“Berita sedih hari ini. Saya kehilangan rakan baik, dan dunia kehilangan legenda,” kata Pele di Instagram, bersama gambar Maradona merangkul trofi Piala Dunia 1986.





“Banyak yang mahu diperkatakan, tapi buat masa ini semoga Tuhan memberikan keluarganya kekuatan. Satu hari nanti, saya harap akan dapat bermain bola sepak bersama di atas sana.”

“Ia hari yang sangat menyedihkan buat semua rakyat Argentina dan bola sepak,” kata Lionel Messi di media sosial bersama gambarnya dan Maradona. “Dia meninggalkan kita tetapi dia tidak pergi kerana dia adalah abadi.” – AFP

Advertisement



Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Diego Maradona

Steve Hodge tidak jual jersi “Hand of God”

Published

on

By

LONDON: Bekas pemain tengah England Steve Hodge menegaskan jersi yang dipakai Diego Maradona ketika menjaringkan dua gol menentang The Three Lions pada suku akhir Piala Dunia 1986 bukan untuk dijual.

Hodge bertukar jersi dengan Maradona, yang meninggal dunia pada usia 60 tahun minggu lalu, selepas tamat perlawanan yang menyaksikan legenda Argentina itu menjaringkan gol menggunakan tangan atau lebih dikenali sebagai ‘Hand of God’ disusuli jaringan kedua menakjubkan bagi membantu kemenangan 2-1 pasukannya.


Jersi itu kini dipamerkan di Muzium Bolasepak Kebangsaan di Manchester.

Hodge berkata dia mendapat banyak pertanyaan tentang jersi itu sejak beberapa hari lalu dan menolak dakwaan dia mahukan harga tinggi untuk menjualnya.

“Saya menyimpannya 34 tahun dan tidak pernah berniat menjualnya. Saya suka memilikinya, ia mempunyai nilai sentimental yang hebat.’

Advertisement

“Pintu rumah saya diketuk hampir setiap hari dan banyak stesen TV dan radio menghubungi saya malah juga dari luar negara.





“Saya menjadi tidak selesa. Saya ada melihat kenyataan di Internet yang mendakwa saya mahu satu juta atau dua juta pound dengan menjualnya.

“Ia tidak hormati saya dan sama sekali salah. Ia bukan untuk dijual dan saya tidak akan cuba menjualnya,” kata Hodge, 58.

Hodge mengagumi kepintaran dimiliki salah seorang pemain terhebat dunia itu dan dia tidak pernah menyalahkan Maradona menjaringkan gol menggunakan tangan.




“Saya tidak pernah menyalahkan dia walaupun sekali. Sesiapa yang bermain bola sepak tahu perlu sentiasa bekerja keras pada setiap masa.

“Seluruh dunia menghormati dan menghargai kepintaran dimilikinya. Perlawanan itu tidak akan dilupakan dalam sejarah bola sepak,” katanya. – AFP

Advertisement



Continue Reading

Diego Maradona

Shilton belum maafkan Maradona

Published

on

By

LONDON: Peter Shilton seringkali enggan bersalaman dengan Diego Maradona.

Ia susulan bekas penjaga gol berkenaan ditewaskan oleh jaringan ‘Hand of God’ Maradona yang pernah menjadi punca penyingkiran England daripada Piala Dunia 1986 selepas tewas 2-1 di Mexico City.



Dalam satu temubual pada awal tahun ini, Shilton yang mempunyai 125 kaps berkata: “Seluruh pasukan England kecewa kerana penipuannya. Dia tidak melepasi saya, dia menumbuk bola dengan tangannya.

“Orang ramai ketika ini bercakap mengenai VAR tetapi ia mungkin sesuatu yang bijak untuk kami pada ketika itu. Dia mengakuinya dengan berkata ia adalah ‘Hand of God’ tetapi dia tidak memohon maaf atau menunjukkan sebarang penyesalan.




“Sikapnya menunjukkan kenapa ada permusuhan. Kami sentiasa membuka ruang tetapi dia tidak mahu memohon maaf dan saya tidak akan bersalaman dengannya. Dia seorang pemain yang terhebat dalam sejarah tetapi saya tidak menghormatinya sebagai seorang ahli sukan.”




Maradona pernah memohon maaf dan dalam satu temuramah eksklusif bersama The Sun, dia memberitahu Tom Wells: “Sekiranya saya boleh memohon maaf, kembali ke zaman silam dan mengubah sejarah, saya akan melakukannya.

Advertisement

“Tetapi gol tetap gol, Argentina muncul selaku juara dunia dan saya adalah pemain terbaik dunia. Saya tidak boleh mengubah sejarah. Apa yang boleh saya lakukan adalah meneruskan kelangsungan kehidupan.”

Tengah malam tadi, Maradona meninggal dunia selepas mengalami serangan jantung pada usia 60 tahun. – AGENSI



Advertisement
Continue Reading

hi

Most Popular

Copyright © 2017-2018 ArenaBolaSepak.MY